Happiness Jar made by me

haha dari kemarin itu bingung mau bikin sesutau yang spesial. biasanya klo kado yg asli buatan ku sendiri itu cuma kek desain sederhana dan di bingkai. tapi kok ya aku bosen ya. haha. dan aku pengennya itu kado atau hadiah yang ku kasih ke orang itu kagak mainstream dan munadzir. intinya worth it lah apa yang ku keluarkan dan yang di terima seseorang. hehe. alhasil aku browsing cari-cari ide. berhubung ini aku mau kasih ke someone yang selalu galau dan terkadang kurang semangat makanya ku cari ide yang bakal ingetin dia kalau hidup itu happy kok hehe. setelah cari-cari, nemu deh! bikin happiness jar!!

img_6431

peraturan dari happiness jar ini adalah : ada 21 sedotan sesuai dengan umur dia sekarang. nah isinya adalah gulungan kertas yang bertuliskan quotes of happiness. di sedotan tadi aku masukin ke dalam jar yang dicampur dengan bola-bola gabus warna-warni yang diataasnya terdapat pita bunga warna-warni. menyenangkan kan. hehe trus di luar jarnya ku beri foto dan tulisan “How will you live? Make it Positive!”

img_6429

langkah-langkah bikin jar ini adalah :

  1. cari jar dan bersihkan
  2. potong sedotan hingga ukuran yang di tentukan
  3. tulis quotes diatas kertas, gulunng dan masukkan ke sedotan sampai terkumpul 21
  4. masukan dalam jar dan di beri bola-bola gabus warna-warni img_6433
  5. diatasnya diberi pita dan di tutup
  6. kemudian hias deh

img_6430

simpel dan menyenangkan hehe 🙂

 

APA PUN ITU. MINTALAH SAMA ALLAH!

Lagi pengen nulis, tapi blm nemu konten yang  pas. Jadi mungkin ini ntr bakal jadi cerita yang random.

Pertama, pengen bahas tentang aku yang selalu banyak pengennya. Nah ini juga sifat ku yang blm bisa dirubah. Ya, ada bainya sih tp lebih sering key g buruk. Suka pengen barang-barang yang sebenernya aku tuh dah punya, suka pengen pnya pengalaman yang banyak kayak orang-orang hebat, pengen jalan-jalan kayak travel bloger gitu, pengen pinter, pengen bisa kreatif, banyaak… tapi, lebih buruk lagi, biasanya kebanyakan yang aku pengenin itu hanya “on my mind” gitu. Pengen-disimpen diotak-udah. Lah gimana mau terwujud! Iya gak sih?!

Kedua, sebenernya sih hampir kayak poin yang pertama, ini nih aku tuh suka bikin perencanaan doang! Atau kadang orang bilang, HANYA WACANA! Bisa dibilang, aku banyak ide kalau ttg hal-hal yang emang menarik buatku, contohnya ide jualan, ide jalan-jalan, ide buat donasi, ide buat bikin komunitas atau kegiatan sosial. Banyak. Tapi ya itu hanya sekedar di tulis atau di dalam otak, jarang buat di jalankan. Karena itu, aku butuh trigger buat bisa bikin semuanya terwujud.

Ketiga, aku tuh moody dalam segala hal. Semangatnya di awal aja.. tapi yang ini kayaknya sifat keturunan deh. Wkwk *sok membela diri* karena babe ane juga kayak gitu. Jd kalo ada hobi baru ya totalitas diawal tapi ntr paling bertahan beberapa bulan aja habis ituà UDAHAN! Wkwk

Sebenernya banyak lg keknya sifat yang buruk di aku. Tapi disini aku mau bilang sih, setelah membaca beberpa tulisan dan bukunya Wirda Mansyur. Yang intinya kalau km mau semua yang kamu pengen terwujud itu gampang! Mintalah sama Allah, termasuk buat ngehilangin segala sifat buruk yang aku miliki ini. Bagi Allah semuanya itu mudah. Nah disini, mulailah gimana caranya aku buat tambah deket sama Allah. Inget gak sama ayat atau hadist yang intinya “Jika kamu mendekati Allah dengan  berjalan maka Allah akan mendekati mu dengan berlari” Nah gitu, dan kemarin aku dapet pengajian di rumah (alm) dr. tunjung yang intinya jika km ada yg kamu inginkan maka BERDOA lah kepada Allah, mintalah sama Allah. Allah malu jika seorang hambanya mengangat tangan untuk berdoa dan Allah juga berjanji bakal mengabulkan semua doa-doa yang hambanya inginkan. Jadi, tambah dektalah dengan Allah terus! Jangan sampai deket sama Allah kalau lagi susah aja. Hehe. Begitu.

 

PERTANYAAN STANDAR : BOLEH GAK SIH KM …………?

Ide ini di dapat saat aku dan geng lambe turah (begitu mereka menyebut) sedang berbincang-bincang serius sambil minum jus.

Mungkin juga menjadi pertanyaan orang-orang lain, apakah orang tua ku itu mengijinkan ku atau tidak? Hmmm.. bukan bingung sih tapi rada kompleks untuk menjawab, karena aku tidak pernah di beri rambu-rambu agar boleh atau tidak pacaran.

kedua orang tua ku punya pemikiran yang berbeda, dulu, sebelum aku sering menceritakan kejadian yang seperti ini, ibuku selalu menagih *tentunya sambil guyon* siapa yg menjadi teman dekat ku. Tetapi, setelah ada yang serius untuk mendekatiku dengan latar belakang ekonomi dan pendidikan yang berbeda, ibuku mulai berubah pikirannya, yah mungkin ragu-ragu sih. Celetukan ibuku, “Ya gpp nanti klo keluar adekmu diajak” itu jawaban yang menurutku belom pasti, aku harus gimana. Yang jelas sih orang tua ku tidak terlalu berpikir panjang siapa dan sejauh apa sih kedekatan ku dengan temen-temen cowok yang pernah ke rumah maupun yg aku ceritakan.

Nah, lain hal nya dengan bapak, aku sih tidak pernah mendengar larangannya, yang jelas, bapak itu fine-fine aja klo aku deket sama temen-temen cowok, jarang ikut nimbrung klo misal ada yg main kerumah, tetapi klo udah bahas jodoh hmmm pasti maunya dikenalin sama rekomendasi dari ustadz ngajinya bapak. yah, itu bagus sih. dan aku boleh menentukan pilihan sendiri mana yang bakal jadi pasangan ku kelak.

Jadi, aku tidak bisa menjawab dengan satu kata “iya atau tidak boleh” jika aku di tanya pertanyaan seperti itu. Silahkan disimpulkan sendiri 🙂

Note : aku tulis karena kadang bingung menjelaskan hal-hal semacam ini jika di tanya dalam pertanyaan yg singkat 🙂

 

LAMA TAK BERSUA!

Semakin banyak alasan untuk tidak menulis.

Aku yang sekarang ini masih belom bisa memanajemen waktu. Hmmm.. padahal lo hidup itu berpacu dengan waktu, yang seharusnya digunakan untuk berbuat baik dan mengingat Allah.

Masih belom konsisten dalam mengerjakan sesuatu, contohnya ya ini! Awal bikin blog sih niatnya kudu nulis paling engga seminggu 3 kali eeh kenyataan nya hmm berapa kali nih aku baru posring. Aku masih moody-an klo ngerjain sesuatu. Ini nih penyakitnya!

Padahal banyak cerita yang terlewatkan, contohnya seperti kemarin aku operasi gigi buat ambil gigi paling belakang yang kisahnya belom habis sampe sekarang, aku masih belom sembuh total 😦 sedih kan?! dan juga cerita jalan-jalan ku ke jogja-semarang-magelang. Yah semoga besok besok masih terus punya niat buat nulis!

oke noted! kudu perbaiki diri terus!

LOMBOK! I’M COMING!

Udah sebulan yang lalu aku dan keluarga melancong ke pulau sebelah. NTB! Tapatnya di Lombok. Kita pergi tepat di hari lebaran ke dua. Temen-temen ku banyak yang heran, “Udah pergi aka woy!” gitu lah kata mereka. Hmm gimana ya namanya juga pengen jalan-jalan yang isinya full team, nah ini kudu muter otak buat bikin jadwal yang sama. Di bilang mendadak enggak juga sih, rencana buat pergi ke Lombok udah di wacanakan jauh-jauh hari, malah pas aku masih SMA keknya, baru rejekinya Allah kasih sekarang. Bener-bener H-1 buat booking dan persiapan semuanya. Eits, trus jangan dibilang ya kita ninggalin kewajiban buat silaturahmi ke tempat saudara. Itu ritual tetep kita jalanin kok. Tapi kepotong dan ketunda setelah 4 hari kita jalan-jalan ke sana. Hehe. Buat bikin jadwal pergi bareng ini susah cyiin, udah kek orang penting semua. Punya jadwal masing-masing, jadi kalau g diluang in pasti tuh g ada yang nama nya “Family Time” secara ya kita punya porsi masing-masing buat ngurusin umat. Cieleh bahasanya.

Day 1. Dengan persiapan yang cukup cepat dan terkesan terburu-buru, pukul 15.00 di hari kedua lebaran kami berangkat ke bandara Adi Sucipto, penerbangan jam 17.50 kalo g salah dan itu jalanan macet pool jadi cukup deg-deg an bakal telat apa engga. Normalnya sekitar 30 menit kami sampai di bandara eh ini hampir satu jam kami baru sampai di Prambanan. Semuanya atas kehendak Allah jadi kami g telat buat take off nya. Alhamdulillah. Kami terbang dengan selamat dan sampai di Lombok sekitar jam 20.00, sampai disini langsung deh di jemput sama tour guide nya. Makan terus cus hotel buat istirahat.

DERMAGA MAU KE GILI TRAWANGAN
DERMAGA MAU KE GILI TRAWANGAN

 

 

 

Day 2. Hari ini kami SNORKLING! Ke 3 gili yang terkenal cantik dan indah ini. Ada kejadian lucu. Haha adek gue nih dia heboh. Masak iya ngeluh capek pas renang di laut trus gue kudu gimana cobak.  Ke tiga gili yang mau kita singgahin ini adalah gili trawangan, gili meno dan gili air. Strat from gili trawangan, kita berangkat sekapal hampir 40 orang dan itu isinya turis semua kecuali aku dan keluarga dan 1 pasang kekasih, berasa aku yang pergi ke luar negri dan jadi turis disana. Asing. Tapi seneng juga sih. Ngeri eh soalnya pas itu angin nya kenceng banget dan berasa mau jatuh pas di kapal, pas renang nya juga jadi capek gitu. Ada kejadian hp ku eror sedih kan, aku udah mikir engga-engga takut kenapa-kenapa di hp. Dan emang ya kekayaan laut di Indonesia itu luar biasa. Cantik, indah. Gak nyesel deh panas-panas di tengah laut. Hehe. Selesai semuanya hampir magrib dan kami makan dulu di deket pantai trus pergi ke tempat oleh-oleh namanya “Sasaku” itu mirip jogger kalo dibali, mirip dagadu klo di jogja.

HAPPY SNORKLING
HAPPY SNORKLING
MAMPIR MAKAN DI PINGGIR PANTAI
MAMPIR MAKAN DI PINGGIR PANTAI

Day 3. Kita diajak ke air terjun fenomenal yang ada di sana. Ada 2 air terjun dan sangat-sangat penuh perjuangan buat sampe kesana. Indah banget pokoknya, jd sesuai lah sama usaha kita. Nggak sia-sia jalan capek-capek kesana. Yaah lagi-lagi adekku bikin kejadian lucu. Dia jatuh beberapa kali di air padahal dia g bawa ganti baju, dan rok nya diangkat sampe ke lututnya padahal dia Cuma pake celana pendek, ckck salah kostum juga enggaksih Cuma kurang persiapan aja, dan kita g tau klo medannya kayak gini. Seru. Main air. Foto-foto. Heheh J dan sandal nya dia hanyut gara-gara dia g pake dengan bener. Oh ya kita saltum di sandal. Mendan nya yg cocok buat semacem tracking gitu, kita dengan pedenya kesana pake sandal swallow dan itu pegelnya, bangeetttt…. Bayangkan kita harus naik-turun tangga yang ribuan banyaknya, menyusuri air dan menyusuri semacem selokan (ini jalan pintas) tapi semuanya seru!

DI DEPAN SEBELUM KE AIR TERJUN
DI DEPAN SEBELUM KE AIR TERJUN
SELAMAT DATANG :d
SELAMAT DATANG :d

 

EMANG GILA KAN BAGUSNYA :)
EMANG GILA KAN BAGUSNYA 🙂
MAIN AIR TERUS
MAIN AIR TERUS

Day 4. Ini hari terakhir, jadi kita pagi-pagi packing buat balik ke jawa hehe. Lokasi yang kita dating in, pusat oleh-oleh (aku lupa namanya) pokoknya disini ibuk pengen cari gelang atau bros yang dibilang dari mutiara itu, karena kita kepagian jadi masih banyak took yang tutup. Yang di cari ibuk juga g ada jadi kita pindah deh ke lain tempat. Oh ya aku disana juga naksir gelang bagus. Aku kira bakal ada ditempat lain, gelang itu aku liat pas di gili air, ada ibu-ibu jualan aku pikir nanti aja deh belinya eh taunya sampe hari terakhir aku gak nemu. Setelah puas pergi buat beli oleh-oleh kita lanjut ke pantai. Pantai Selong Belanang jadi destinasi pantai pertama. Jalannya bagus kayak klo kita pergi ke area pantai di gunung pada umumnya, pantainya bagus banget. Pasir putih, airnya jernih dan disini cocok buat surfing. Tapi sayang rame banget, bule-bule alias turis sudah padat memenuhi pantai ini. Setelah puas foto-foto kita pindah ke Pantai Kuta Lombok. Disini kita udah di bilang in jangan tergoda buat beli-beli karena orang-orang yg jual an disini nekat abis. Kalau kamu beli disatu orang mereka akan panggil teman-temannya dan maksa kamu beli kalau km engga beli nanti dia bakal halani mobil kamu buat pergi dari pantai ini. Itu pesan penting yang harus diingat. Pantai kuta bagus, pasir putih dan airnya biru langit, enak buat main aor tapi itu tadi yang bikin engga nyaman. Turis yang lagi berkunjung di ganggu, jadi g nyaman buat foto dan main-main. Lanjut deh ke bukit mrese. Disini aku kecewa sih, gak naik bukit dan nyebrang ke bukit payungnya karena dikira waktu nya sempit padahal flight nya baru jam 18.00 an. Lanjut kita ke tanjung Aan. Bagus. Jadi semacam pantai dan ada bukitnya juga, jadi rasa kecewa tadi terobati deh. Tempat yang terakhir yang sangat aku tunggu-tunggu yaitu, Desa Sade punya nya suku Sasak. Disini puas dengerin asal-usul dan datnya suku ini dan kita foto-foto juga beli beberapa barang yang diproduksilangsung oleh suku ini. Sedikit kecewa sih, g bisa muter lama karena diburu-buru waktu dan juga di desa ini rame turis juga jadi agak sedikit tidak nyaman.

 

SELONG BELANAK
SELONG BELANAK
KUTA LOMBOK
KUTA LOMBOK
INDAHNYA LOMBOK
INDAHNYA LOMBOK
NENUN YUK
NENUN YUK

 

DIATAS BUKIT, TANJUNG AAN
DIATAS BUKIT, TANJUNG AAN
:)
🙂

Overall, Lombok itu menyenangkan dan aku pengen banget bisa berkunjung kesana lagi. Fyi, dokter gigi disana sangat jarang lo hehe bisa jadi peluang tuh.

Selalu, setiap jalan-jalan kemanapun harus ada pelajaran yang diambil ataupun ide yang didapat dari hasil “menghabiskan uang dan tenanga ini” jangan sampai jalan-jalan mu hanya sia-sia. Aku dapet pelajaran :

  1. Allah itu menciptkan keberagaman agar kita saling menghormati dan mendapat pelajaran dari perbedaan itu.
  2. Allah menciptakan tempat-tempat yang indan di segala sudut dunia, ini membuktikan bahwa Allah lebih indah dan lebih cantik dari segala ciptaanNya.
  3. Jika kita ingin mencapai sebuah target atau sebuah mimpi, maka berjuanglah sekuat tenaga dan semaksimal mungkin, karena itu pasti akan tercapai. Sama ketika aku mau menuju ke air terjun itu, jika aku menyerah maka aku tidak merasakan kepuasan dan keindahan.
  4. Bisa dijadikan tempat bisnis lo, apalagi di daerah pantai dan gili, kamu bisa bikin tempat makan yang nyaman buat orang Indonesia sendiri. Aku dan ibuku mengamati betapa banyak untung yang mereka punya hehe.
  5. Tips aja deh kalau mau beli oleh-oleh jangan ragu-ragu dan ditunda, karena belum tentu nanti di tempat lain ada barang khas serupa yang kamu pengen in. hehe. Jangan sampe menyesal kayak aku ya..
  6. Oh ya karena kita selalu membawa “identitas muslim” kita maka tetep dimana pun berada harus manjaga sikap dan akhlak 🙂

Setelah selesai misi di desa sade kita meluncur ke bandara, dan siap terbang ke Solo. Alhamdulillah. Semoga Allah selalu mengijinkan ku dan keluarga ku untuk terus mentadaburi alamnya, untuk bisa berkunjung ke pulau-pulau dan negara-negara yang lainnya. Amiin

 

OLEH-OLEH DARI UNGGARAN

HAI SEMUA lama daku tak bercuap-cuap di blog ini. Haha walaupun mungkin banyak isi yang kurang bermanfaat tapi ini salah satu media ku buat berlatih menulis biar kelak jadi penulisyang menginspirasi J amiin.

Yap, kali ini setelah mengumpulkan mood berminggu-minggu aku akan cerita pengalaman ku muncak! Walaupun emang udah pernah si, tapi kata –kata “muncak” kadang masih terdengan “beban” di pikiran ku. Soalnya ya dulu pas habis muncak pernah terbesit kalo kegiatan kek gini tu Cuma bikin capek.. tapi… setelah turun, sampe rumah, cerita-cerita, lihat orang-orang pada muncak eh jadi kepengen lagi. Dari bertahun-tahun pengen dan merencanakan untuk muncak kembali barulah kemarin awal mei terealisasikan. Muncak ke ungaran! Ya mungkin itu dianggap pemula bagi orang-orang expert tapi disini nyali,kepribadian, “identitas” , keinginan, emosi semuanya bisa menjadi bahan pelajaran buatku.

Ceritanya gini, aku ketemu temen-temen baru pas di acara ACT (udah pernah ku ceirtakan) trus setelah acara selesai kita ngobrol, punya bisnis yang di kerjakan bareng, sering diskusi (ini sih lebih banyak aku mendengar dan mendapat insiparasi dan pelajaran dari dia) trus sharing pengalaman juga eh akhirnya ada rencana buat mau ndaki gunung. Dan respon sahabat-sahabat ku baik dan mereka exited. Akirnya kita tentukan waktu dan berangkat deh!

Banyangkan pervaya g sih aku yang orang nya ngeluh, kalo muncak dulu g pernah sampe atas, trus sering ngedumel sendiri eh bisa punya nyali buat mutusin nge gunung lagi! Klo di bilang pilih pantai apa gunung sih mending aku nge pantai, tapi ada rasa “haus” kalo aku g naik lagi. Okelah aku pikir ada 2 orang expert yang mendampingi kita. Walaupun awalnya agak sedikit “memaksa dan menagih” buat kapan muncak? Haha aku mah apa yang Cuma bisa gini-gini aja *abaikan*

NUMPANG EKSIS DI PUNCAK 2 UNGGARAN
NUMPANG EKSIS DI PUNCAK 2 UNGGARAN

Keberangkatan kita juga sedikit mundur karena kebetulan aku dan sahabtku masih ngurusin acara HIFO sampai sore, jadwal yang direncanakan berangkat jam 4 eh kenyataannya kita berangkat habis magrib. Kenapa molor? Karena kita butuh periapan dan menunggu hujan reda. Aku sempet bimbang, jadi berangkat apa engga soalnya pas itu juga di barengin bapakku pulang dari “tugas negara” pengen sih mbatalin tapi masak iya aku pecundang banget. Yah akhirnya tetep deh maju,berangkatlah kita ke ungaran!

Sampai disana sekitar jam 11 klo g salah, karena kita mampir beli jajan dan makan malam dulu, trus sampe basecamp persiapan bentar dan langsung bernagkat muncak. Dan kalian tau kalo aku dan sahabat-sahabatku g ada persiapan fisik sama sekali jadi bayangkan betapa kagetnya tubuh kami 😦

DCIM100MEDIA
DI BASECAMP SEBELUM CUS

Perjalanan di mulai, mungkin di perkirakan sampai sekitar 3 jam kalo buat orang-orang yang biasa naik gunung tapi bagiku dan sahabatku (karena kita tidak terbiasa) menjadi lebih lama beberpa jam. Dan 2 orang ini sangat sabar mendampingi kita buat naik. Berasa kayak nenek-nenek, malu rasanya 😦

Diperjalanan ini selain aku tambah mensyukuri nikmat Allah, tambah mengAgungkan Nya dengan segala ciptaan nya dan tambah merasa beruntung, aku mendapat pelajaran (oleh-oleh)  untuk diriku sendiri :

  • Dimana pun aku berada “identitas” kemuslimahan harus tetap dijaga. Walaupun muncak aku disini tetep pake gamis, jilbab, kaos kaki, ya walaupun belum sempurna
  • IMG_1248
    STAY WITH GAMIS 🙂
  • Niat baikitu insyaAllah di permudah
  • Alam itu sangat mendekatkan, disepanjang jalan aku merasa di hargai oleh orang-orang yang naik, selian rombonganku. Berasa punya tujuan yang sama jadi kita saling menguatkan.
  • Jika kita ragu-ragu dalam mengambil keputusan maka akan menjadi “sedikit” berat efeknya. Ragu-ragu itu bikin pusing bray!
  • Mengambil keputusan itu harus cepat, tepat, dan tidak boleh egois
  • Ambisi, kemauan, itu bisa mengalahkan rasa lelah. Asalkan kita mau insyaAllah ada jalan keluarnya
  • Menjalin pertemanan atau networking itu perlu karena kita harus hidup berjamaah untuk bisa tolong menolong
  • Tambah berasa kecil banget, berasa aku ini bukan siapa-siapa dan bukan apa-apa
  • Laki-laki itu memang harus menjaga perempuan. Di sepnajang jalan dan di rombongan ku aku merasakan kalau memang disini mereka sangat peuli dan merasa bertanggung jawab untuk membawa kita dengan selamat. Haha ternyata ya.

Pelajaran apalagi ya? Hmm banyak sih sebenernya, harusnya ini menjdai “tempaan” buat aku biar bisa menjadi pribdai yang lebih baik, bisa lebih menghargai orang dan tidak meremehkan.

Haha. Lagi-lagi merasa apakah aku besok bakal ada keinginan buat munck lagi??? PR ku! Karena kadang aku terkalahkan dengan rasa takutku, dengan “jangan-jangan” yang ada di pikiranku. Tapi sunggu indahnya, masyaAllah ciptaan Allah. Obat yang mujarab buat kita yang lagi galau *eh

Semoga Allah member kesempatan buat ku untuk terus mensyukuri dn menikmati segala ciptaanNya serta mentadaburi alam istila maksa nya semoga Allah terus memberikan kesempatan ku untuk bertraveling ria hehe.

Daaaannnn……. Alam itu mebawa kedamaian, bikin g stress euy, aku kangen sama suasananya, suaranya, pemandangannya hehe

INI FULL TEAM
INI FULL TEAM
IMG_1503
INI NIH SUASANA YG NGANGENIN 😦

Oh ya pas turun kita sempet kehujanan loo.. tapi seneng kok, pengalaman baru. hehehe

tetep ceria walaupun kehujanan :)
tetep ceria walaupun kehujanan 🙂

Sosok Kekasih Sholeh (SKS)

Kalau di tanya seperti apakah lelaki yang sholeh itu? Sosok lelaki idaman? Pasti jawanban kita bervariasi. Sebenernya kadar yang menentukan lelaki idaman seperti apa itu ada di dalam otak kita. Yang membuat “standart” lelaki idaman seperti apa adalah otak kita. Tidak sepenuhnya berasal dari diri “laki-laki” tersebut.

“Sosok lelaki idaman atau sosok kekasih yang sholeh itu tergantung seberapa banyak list yang ada di otak kita, di peroleh dari seberapa banyak buku yang telah kita lahap sehingga menghasilkan kesimpulan (berbagai list) mengenai sosok kekasih sholeh tersebut” , ujar ust. Diana saat memaparkan diskusi mengenai “Sosok Kekasih Sholeh”.

Selain di picu dari list yang ada di fikiran kita, Sosok kekasih sholeh di pengaruhi oleh :

  1. Keluarga
  2. Lingkungan
  3. Kualitas diri

Kualitas diri kita juga harus ditingkatkan, karena semuanya butuh ilmu. Dan Islam kaya akan ilmu, semuanya diatur sedemikian rupa. Makanya urusan yang penting seperti ini juga harus di ilmui. Opini tentang sosok kekasih sholeh timbul dari kita membaca, mendengarkan dan mencari tahu. Harus diilmui. Karena Allah menganugrahkan otak yang luar biasa. Indahnya jika meakukan sesuatu tapi sudah punya modal ilmunya, insyaAllah kemungkinan “terplesetnya’ kecil.

Kita harus senantiasa menghadirkan Allah dalam segala langkah kita. Jodoh merupakan rejeki. Rejeki itu di jemput! Jadi memperoleh jodoh caranya sama kan? Salah satunya itu tadi, modal ilmu.selain itu berdoa, doa salah satunya cara adalah di tulis. Persis seperti menulis impian atau visi-misi-target kehidupan. Sosok kekasih sholeh juga harus di list yang seperti apa. Karena saya yakin Allah akan mengabulkan segala doa kita, mengabulkan segala impian kita yang tertulis maupun yang terucap J

 

Yuk sama-sama belajar apapun biar kita g kuper. Masak iya orang islam kuper hehhe

ini beberapa list yang saya tulis saat sesi "SKS"
ini beberapa list yang saya tulis saat sesi “SKS”